25 June 2024
24.4 C
Palu

ART Menolak Upaya Damai yang Ditawarkan Kuasa Hukum Yenny Rantung

Must read

PALU – Perseteruan antara perempuan yang bernama Yenny Yus Rantung dengan anggota DPD RI Abdul Rachman Thaha (ART), sepertinya belum akan mereda. Pasalnya, jalan damai yang ditawarkan oleh kuasa hukum Yenny Yus Rantung, tidak ditanggapi oleh pihak ART.

Abdul Rachman Thaha yang diwakili kuasa hukumnya, Amerullah S.H, menyatakan bahwa upaya perdamaian yang disampaikan oleh kuasa hukum Yenny Yus Rantung, Natsir Said, tidak disambut kliennya dengan tangan terbuka.

“Mohon maaf, mohon maaf sekali. Kami sudah final memilih pintu pengadilan daripada pintu damai. Klien kami sudah bulat, kami memilih pembuktian di hadapan pengadilan saja,” tegas Amerullah saat memberikan keterangan pers Jumat (10/11/2023) siang di Palu.

Amerullah menyatakan, bantahan pemberitaan yang dilakukan Natsir Said selaku kuasa hukum Yenny Yus Rantung melalui format hak jawab, sah-sah saja. Namun yang perlu dicatat, apa yang disampaikan Yenny melalui kuasa hukumnya kebanyakan bersifat asumsi saja.

Karena, Yenny sendiri dalam beberapa kesempatan mengakui bahwa dirinya terlibat langsung dalam upaya konspirasi untuk menghabisi karir dan keselamatan anggota DPD RI Abdul Rachman Thaha. Hal itu dilakukan di tahun 2020, kemudian berlanjut lagi di tahun 2023.

“Yenny sendiri membuat pengakuan itu kepada klien kami. Yenny pertama kali diminta “menghabisi” karir ART di tahun 2020, tapi nanti terungkap setahun kemudian atau tahun 2021. Saat ART melakukan RDP dengan saudara Kapolri pada 2021, hal ini disampaikan kepada saudara Kapolri. Polri pun melakukan penyelidikan. Alhasil, beberapa nama oknum Polri terkena mutasi, karena dianggap melanggar etika dengan rencana itu,” beber Amerullah.

Ketika masalah itu sudah mereda, lanjut Amerullah, ternyata upaya untuk menghabisi karir dan keselamatan ART masih berlanjut dan dibuat perencanaan baru.

“Saya tegaskan ya. Apa yang kami sampaikan ke teman-teman media, adalah fakta dan data. Bukan rekayasa atau asumsi. Bahwa perempuan bernama Yenny ini memang terlibat dalam dua kali dugaan perencanaan niat jahat kepada klien kami. Tidak berhasil di 2020, sekarang dilakukan lagi di 2023,” ujar Amerullah dengan mimik serius.

Sebelum melakukan reses ke Buol dan Morowali  baru-baru ini, Yenny terpantau melakukan pertemuan dengan para konspirator itu. Yenny mereka janjikan sesuatu dan diiming-iming.

“Kejadianlah di Morowali Utara pada Oktober 2023. Yenny nyaris mencelakai ART. Yenny ditemukan membawa pisau. Sekarang ini, pisaunya sudah diamankan. Terjadi saling lapor tindak penganiayaan,” ungkap Amerulah lagi.

Belum puas melaporkan ART melakukan penganiayaan di Polres Morowali Utara pada Oktober 2023, Yenny kembali mendatangi Polda Sulteng untuk melaporkan pidana pencurian mobil Honda CRV. Padahal status kepemilikan mobil itu adalah milik ART.

Sedangkan Yenny hanya dipinjam nama, namun ART yang membayar uang muka dan cicilannya. “Sekali lagi, apa yang saya sampaikan ini adalah fakta dan data. Bukan asumsi ya. Bukan ngarang-ngarang,” ujar pengacara bertubuh semampai ini.

Saat ini, untuk menuntut pertanggung jawaban dari Yenny atas perbuatannya, ART telah mendaftarkan gugatan perdata terhadap Yenny dan mantan pengacara Moh Rifaldi Pattalau. Kemudian, juga turut tergugat PT Manunggal Honda Balindo dan BCA Finance.

“Kami menggugat perdata sebesar Rp35 miliar. Karena klien kami sudah dirugikan baik secara materil maupun inmateril. Gugatan kami sifatnya murni terkait hak kepemilikan mobil. Tidak ada kaitannya dengan hal-hal di luar itu,” katanya lagi.

Bahkan, pihaknya juga berencana kembali melaporkan Yenny atas dugaan penggelapan mobil. Tapi ini masih digodok. Belum bisa dipastikan kapan pelaporannya.

Selain itu, ART juga telah meminta lembaganya untuk menghadirkan Kapolri untuk RDP dalam waktu dekat. Rencana Yenny dan beberapa pihak untuk menghabisi ART, akan diungkap lagi kepada saudara Kapolri.

“Klien kami ini memang terus menjadi target. Karena selalu getol menyuarakan aspirasi dari daerah yang menjadi dapilnya. Sehingga banyak yang merasa terganggu,” bongkar sang pengacara.

Ditanya hubungan spesial antara ART dan Yenny, Amerullah juga heran dengan klaim sepihak Yenny. Yenny dan kliennya ART, sebatas bersahabat saja. Karena ART pernah berutang budi dengan Yenny, makanya terjalin persahabatan.

“Yenny jangan berangan-angan dan menafsirkan sendiri. Hubungan sahabat jangan dilebih-lebihkan. Jangan baper sendiri dong,” sanggah Amerulah.

Untuk itu, Amerullah meminta Yenny dan kuasa hukumnya agar bersiap saja menghadapi proses hukum hingga di pengadilan. Apa yang disamaikan ART ke publik biarlah menjadi urusan ART.

“Kami akan membuktikan apa yang kami sampaikan ini. Demikian halnya Yenny dan kuasa hukumnya. Siapa yang mendalilkan, merekalah yang membuktikan,”tandas Amerulah.

Sementara Kuasa Hukum Yenny Rantung, Natsir Said, SH dikonfirmasi Radar Sulteng, mengatakan pihaknya tidak tertarik berpolemik di media masa terkait pemasalahan-permasalahan yang dituduhkan ke kliennya. “Saya menunggu dari pihak ART melaporkan saja ke Polisi tuduhan-tuduhan yang disampaikan ke klien saya. Saya tidak mau terlalu berpolemik di media, silakan saja lapor polisi,” pungkasnya. (*/ron)

Latest article

More articles

WeCreativez WhatsApp Support
Silahkan hubungi kami disini kami akan melayani anda 24 Jam!!